### yuSd! ###

The Way Of Life Exploration

Show ini…Show itu…

Posted by yusdi on 12 May, 2008

Beberapa hari belakangan ini, karena sedang ada waktu kosong, jadi saya melongok ke tv untuk melihat dunia dari sisi yg lain. Pagi-pagi udah nongol infotainment, mau cari berita jam 7 udah pada abis semua. semua stasiun tv menyiarkan yg namanya gosip ini gosip itu…wuihhhh.
Siang paling cuma nengokin Pak Bondan aja. Sore? mending maen PS2 aja atao OL.
Nah acara yg mulai masuk setelah Adzan Magrib ini yg sedikit gimanaa gitu aku liatnya.
Semua stasiun tv kayaknya udah mulai menjamur untuk nyiarin acara sejenis “Live Music Show”. Entah terinspirasi dari apa dan dari mana. Mulai dari orang tua, bapak-bapak, ibu-ibu, kakek-kakek, nenek-nenek, bahkan orang cacatpun ikut berpartisipasi dalam acara itu. Musik yg diusung pun beragam, Dangdut, pop, ampe yg ga jelas itu lagu apa.

Konsep acaranya saya perhatikan memang berbeda dibandingkan dengan dengan yg ada dulu. Dahulu konsep acaranya memang konsep pencarian bakat, seperti AFI, KDI, Indonesian Idol, dll. Namun untuk konsep yg seperti itu hanya Indonesian Idol yg menurut saya paling top dan berkelas. Yg lainnya ?? Nothing !!!
Saya ga akan mbahas yg itu, tapi acara2 show yg bukan mencari bakat, yg sifatnya setengah mencari bakat dan lainnya hanya bersifat menghibur.

  • Dimulai dari acara yg show yg dibawakan oleh salah satu personil Patrio. Setelah beberapa kali liat acara show ini (yg judulnya pake …..mate show) saya liat memang konsep lebih ke hiburan semata. tapi dari hiburan itu kenapa ga memang ditampilkan pure hiburan atau humor. Kenapa ga menampilkan TeamLo aja atau band-band sejenis yg sifatnya humor/ngelawak.
  • Show yg pesertanya anak-anak. Kalau ga salah show ini ada setiap siang hari. Saya ga ngerti apakah konsepnya mencari bakat atau hiburan atau apa. Tapi disini saya melihat dari sisi peserta dan lagu yg dibawakan. Hebatnya anak kecil sekarang udah ngerti Cinta (atau sok tau??). Hampir tidak ada jenis lagu-anak yg dibawakan oleh pesertanya. Atau memang lagu-anak sudah tidak ada lagi? Band pendatangnya pun mantab. Radja, She, dll. weks….gimana jenis lagu-anak ga musnah, kl anak kecil sekarang dijejelin music yg beginian, (dadadam dadadam…dadadam,,,dadadam…)
  • Show yg jurinya pake topeng dan bosnya cuma keliatan punggungnya doang. ah ini show dangdut yg ga jelas, udah ada KDI kenapa buat ini pula.
  • Show yg judulnya pake bahasa Mandarin. Itu kemana ya?? koq ga pernah keliatan lagi… padahal mau cari F4 versi Indonesia

Pernah juga liat disalah satu show (lupa yg mana….), peserta yg fisiknya tidak normal, eh malah dikerjain ama
pembawa acara dan para jurinya. Disuruh inilah disuruh itulah,,trus diketawain…..ck ck ck ….Dimana letak kemanusiaannya? sedih aku
liatnya….

Hipotesa dan Kesimpulan dari show-show yg saya liat

  • Apakah hal ini menandakan tingkat plagiatisme masyarakat tinggi. hal ini dapat diliat dari acara2 tivi. yg satu nampilin ini trus semuanya ikut nayangin show sejenis.
  • Tidak ada Output dari show ini. Apakah pemenang mampu menjadi penyanyi atau menjadi lebih kreatif? hasilnya dapat dilihat sekarang. Siapa yg meraup sukses dari acara show ini.
  • Juri tidak memiliki kemampuan yg sesuai dengan kriteria. Selama acara berlangsung, komentar yg diberikan juri hanya itu2 saja, dan kurang membangun. “yaaaa kamu cukup bagus,,,tapi……bla bla bla”
  • Kalau memang konsep yg berikan adalah hiburan, berikan hiburan yg berkelas. disatu sisi hiburan memang lucu, tapi waktu pesertanya bernyanyi, wuihhh jadi illfeel.
  • apa lagi ya????

Tulisannya kepanjangan ya? Ya yg penting udah ngeluarin isi hati dan pendapatku.

Teruslah berkarya Indonesiaku…

nb : jangan lupa nonton Thomas-Uber Cup..kalo bisa nontong langsung ke Istora Senayan ya….. GO INDONESIA !!!

Powered by ScribeFire.

15 Responses to “Show ini…Show itu…”

  1. mZ.anGgIe said

    hore…pertamaxxx
    (btw…disini bole ngomong pertamaxxx kan… :P)

    yah beginilah negeri kita skrg bah..(dgn nada miris)
    kebanyakan orang2nya hanya mementingkan profit, profit dan profit
    mutu dan kualitas jadi nomer kesekian

    eh eh kita bikin acara keluarga cemara versi kita aja yuk…haha…
    *ngayal mode=on*

    salam cempluk..;)

  2. Memang acara-acar tersebut sebenarnya dimaksudkan untuk hiburan (dan memang terbukti menghibur), karena :
    1. Ada yang mau mensponsori.
    2. Orang Indonesia baru butuh hiburan.

    Trus gimana juga acara yang cuma bagi-bagi duit, misalnya “Kena Deh”, “Taksi Selebritis”, dsb. Saya rasa ini kontras sekali dengan kondisi masyarakat yang baru ribut dengan masalah ekonomi.

  3. annmolly said

    gue paling males nonton tv klo malem palagi acara kontes-kontes ngga jelas itu.

  4. duit membutakan mata producer..hehehe
    aduh paling benci deh klo liat acara gitu, apalagi acara yang jurinya sok lucu, itu bukan acara mencari bakat,tapi acara yang full skenario..lucu yang di paksakan..
    apalagi durasi yang dah gak masuk akal..dari sore sampe tengah malam..

  5. Chic said

    selama banyak iklan masuk, acara-acara “sampah” seperti itu masih akan terus ada…

  6. away said

    wah, hampir setiap hari acara seperti itu selalu ada

  7. edy said

    di sini, apa yg laku pasti ditiru

  8. Harry said

    Emang seeh banyak banget acara ga mutunya sekarang…
    salah satunya ajang pencari bakat musik setengah setengah….
    Tujuan utamanya mencari keuntungan dari menjual kisah dan sifat kampungan dari seseorang..
    Semoga mereka sadar kalo mencari materi dengan cara seperti itu kurang baik jika dilihat dari kacamata etika dan kemanusiaan…
    “Seharusnya para pesertanya juga sadar bahwa mereka hanya dijadikan objek” Buktinya para pemenang tidak ada yg berhasil di dunia entertainment yg sebenarnya…

  9. rama said

    iya.. pesertanya kebanyakan diexploitasi abis2an..
    tapi bener kata mas Edy, apa yang laku pasti ditiru..

  10. cookie said

    ya begitulah adanya pak…
    lah mau di paksa gimanapun jugah itu memang dari sononya gitu…
    hahahaha…

    dah..dah..tha….

    NB: habis magrib ada SSTI jugaH LOH….

  11. Rafki RS said

    Saya sudah dari dulu nggak suka dengan acara-acara begituan. Terlalu dibuat-buat menurut saya. Nggak ada sisi pelajarannya yang bisa diambil. Semuanya berjalan dengan cara instan. Saya termasuk orang yang percaya kalau segala sesuatu yang instan itu, kurang bagus.

  12. yusdi said

    @mz.anggie,
    silahkan.disini bebas berbicara.keluarga cemara? yuuuuuuu”’..

    @cookie,
    kl hari mulai senja, tontonannku cuma SSTI itu, abis itu bubar matikan tv beralih ke monitor kamar.

    @all,
    memang miris melihat media yg satu ini.

  13. Odong_ said

    emang…hiks..jadi “cape deeeeeh” liyat tontonan sekarang. sore pulang kerja, nyari tontonan yang menghibur, yang ada malah nambah cape mata. aku pernah nnton tuh, yang pas annisa di acara ****mate-show, jelas2 dia lagi hamil, tapi malah MC-nya ngomoooong terus n ngerjain salah satu pesertanya juga, n yang lagi hamil itu, berdiriiiiiii aja, ahirnya mc-nya nyadar n bilang “y udah y udah, ksian ada yg hamil, silakan duduk semuanya” ampun deh.. hiks…. –cuman bisa komen, blm bisa bikin perubahan :d —

  14. Nin said

    Sudah hampir dua tahun gak pake tipi, jadi gak tahu…
    Salah satu alasan melepas tipi itu karena ya begitu itu…..

  15. Flora said

    Your answer shows real inielltgence.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: